Pages

Sunday, December 19, 2010

Terkenang-kenang

Banyak perkara yang aku nak paparkan di sini tapi disebabkan kesibukan berganda, semuanya hilang macam tu saja.

Sudah sebulan mak pergi meninggalkan kami. Rindu pada mak tak payah ceritalah. Setiap pagi, lepas Subuh aku akan call mak. Sekarang, bangun pagi aku macam terpinga-pinga. Pegang telefon, dan mulalah air mata meleleh.

Setiap hari apa saja yang berlaku dalam lingkungan kehidupan aku pasti aku akan ceritakan kepada mak. Tak pernah missed. Sekarang aku kena fikir, nak cerita pada siapa? Habisnya aku telan sendiri semua suka duka yang terjadi.

Banyak sungguh dugaan untuk keluarga kami di penghujung tahun 2010. Selepas mak meninggal, Paklang pulak sakit diikuti dengan abg dan Hermawan yang kemalangan. Alhamdulillah, semuanya berakhir dengan kebaikan. Tapi hati terus berdebar sebab masih ada 2 minggu sebelum 2011 menjelma. Mohon pada Allah semoga tidak ada lagi berita-berita sedih dalam keluarga kami.

Rumah mak di GP tinggal kosong macam tu saja. Nak harapkan aku dan abg berulang kerja dari sana memang tak mampu. Selain faktor masa dan keletihan, faktor kos juga kena ambik kira. Pi mai pi mai, duit minyak kereta saja dah RM500 bila kami duduk sana. Cuma Sabtu dan Ahad sajalah yang dapat kami balik jenguk rumah mak ayah.

Aku pun kadang-kadang tak faham. Adik-adik belum ada komitmen tapi depa pun tak nak balik GP. Suka sangat depa duduk di rumah Maklang aka Tok. Aku sedih tengok rumah mak ayah yang terbiar. Harap sangat Jumaat, Sabtu dan Ahad adik-adik aku balik dan duduk di sana sementara depa masih cuti semester. Itu sajalah kenangan mak ayah yang masih ada. Tapi aku tak suka paksa adik-adik. Bagi aku depa dah besar panjang. Dah ada akal untuk berfikir mana yang baik dan mana yang buruk.

Batu nisan mak belum tempah. Rasanya dah boleh tempah, dah genap sebulan. Biasanya lepas sebulan baru boleh letak batu nisan, tunggu tanah kubur kejap dulu. Ingat hari ni aku nak balik seberang tempah batu nisan. Aku masih ingat lagi tahun lepas sewaktu kami ke kedai untuk tempah batu nisan ayah. Mak punyalah takut sampai pekedai tu nak bagi business card pun dia tak nak ambik. Tapi kita manusia, akan mati. Tengok tahun ni aku pulak buat tempahan untuk batu nisan mak. Esok-esok, adik-adik pulak tempah batu nisan untuk aku. Nasib baik kali ni mak tak wasiatkan aku suruh letak batu sungai di kuburnya. Kalau tidak jenuh aku nak cari. Dulu, untuk ayah, kawan kami yang tolong carikan. Bukan sembarangan boleh kebas batu sungai, silap haribulan ada yang ikut balik. Batu sungai di kubur ayah timbul selepas kawan aku bacakan ayat suci Al Quran masa kami sama-sama di sungai.

Ok, dah penat menaip. Iman dah seminggu tak nak tidur malam. Pukul 5 pagi baru tidur. Hari ni pun sama. Dalam masa jaga Iman, aku terlelap. Tengok-tengok Iman dah kunyah kertas resit bank. MasyaAllah. Aku korek mulut Iman, cuma dapat secebis kertas biru. Yang lagi secebis dah selamat masuk perut Iman. Ya Allah, janganlah Iman sakit perut sebab termakan kertas. Macam-macam lah.

3 comments:

Insan Marhaen said...

yang pergi tetap pergi dan biarkan pergi. yang tinggal perlu jaga diri kerana satu hari nanti akan pergi..

Insan Marhaen said...

o iya, jgn lupa tinggalkan url di bloglist 2011 IM ya..

bearcat said...

Betul IM, terkenang-kenang sebab hanya kenangan tu saja buat pengubat rindu ni.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...