Pages

Sunday, August 22, 2010

Puasa...Kecik

Aku bersyukur, tahun ni dapat aku menjalani ibadah puasa. Tahun lepas memang aku tak puasa langsung; keadaan aku tak menentu sebab pregnant. Memang aku kena ganti puasa dan bayar fidyah lepas ni sebab aku cuma mampu ganti 1 hari sahaja sebelum Ramadhan kali ni menjelma.

Alhamdulillah. Ada juga yang prihatin dan ciptakan cara mudah untuk mengira fidyah. Aku selalu pening-pening bila nak kira jumlah fidyah yang perlu dibayar. Kalau lebih, tak apa. Takut terkurang. Sesiapa yang nak kira fidyah boleh klik sini Kalkulator Fidyah

Betullah tu. Aku banyak juga tinggal puasa lepas berkahwin disebabkan masalah kesihatan. Setakat ni semua puasa dah aku ganti termasuk membayar fidyah kecuali puasa tahun lepas. Biasanya aku akan bayar fidyah kepada orang di Terengganu. Ramai orang yang betul-betul susah kat sana. Kalau kat Penang ni, kebanyakannya mengaku susah tapi kat rumah pakai tv LCD. Wow! Aku pun tak mampu beli hehe.

Puasa tahun ni juga banyak menguji kesabaran aku. Apa lagi kalau bukan sebab staf aku sorang yang tersangatlah aku 'sayang'. Dalam bulan puasa yang mulia ni pun dia masih nak kelentong aku dalam hal-hal kerja. Kesian, muda-muda dah jadi penipu. Semoga Allah akan beri hidayah kepada staf yang 'amat aku sayangi' ini.

Kecik (nama samaran) ingat aku ni pemalas macam dia. Dia tak tahu setiap hari aku akan round kawasan awal-awal sebelum depa start bertugas. Tengahari tu aku bagi arahan kepada dia untuk buat tugasan. Seperti biasa dia akan berlagak taat dan pergi buat cepat-cepat. Kononnya petang tu aku akan check dan hari yang berikutnya aku tak akan check tugasnya lagi.

Esoknya pagi-pagi lagi aku dah rasa bengang bila tengok tugasan yang aku beri tak diikut. Stok dah tak ada tapi Kecik ni langsung tak ada rasa tanggungjawab. Boleh dia tanya aku "Kena buat ka?".

Kalau aku ni Ultraman, dah lama Kecik jadi ayam golek hangus. Aku cuma angguk. Aku marah tapi tahan dalam hati. Memang aku seorang yang jarang marah. Sekali aku lepaskan kemarahan aku, rasanya pecah ofis. Setakat ni aku masih boleh bersabar. Rakan aku dah faham sangat perangai aku. Katanya "Meh kita bagi warning letter jer kat makhluk ni. Melampau tak ingat dah ni".

Aku cuma senyum dan berlagak cool. Kata aku "biaqla dulu."

Aku nak tengok sampai lama mana Kecik akan tunjuk perangai dia. Aku baru dapat tahu sebelum ni Kecik pernah dipindahkan dari jabatan lain kerana sikap yang serupa. Lebih teruk dia bergaduh dengan boss lamanya. Mungkin dengan aku dia tak sampai tahap tu lagi sebab aku perempuan. Tapi setiap saat aku akan awasi dia.

Oh puasa....sabarkanlah aku.

2 comments:

Insan Marhaen said...

bulan puasa ni kerja kena rileks. jangan banyak pikio......

bearcat said...

kalau buleh memang tak mau pikio langsung....biaq ler apa jadi pun. Tapi tak tahannya nanti kita pulak kena bambu dengan boss. Bulan posa ka dak ka operasi tetap berjalan, permintaan tinggi...nasib badan terpaksa bekerja dengan si bingai sorang tu..huhuhu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...