Pages

Wednesday, October 13, 2010

Kepow!

Bertenang.
Bukannya bertendang.

Bertenang.
Bukannya berganyang.

Amir accident dah masuk dekat 2 minggu. Kesian aku tengok adik aku tergolek saja di rumah. Kaki berjahit dan ada patah sikit. Tapi keadaannya hampir sembuh. Cepat-cepatlah adik aku tu sembuh supaya dia dapat balik ke kolej. Sudahlah final semester. Takut pelajarannya terganggu. Aku tengok Amir asyik main FB.

Mulanya Amir dah dapat surat untuk ke Pakar Orthopedik. Aku bawa Amir jumpa tukang urut patah dulu. Faham-faham sajalah bila dah masuk hospital, benda kecil pun boleh jadi bapak gabak. Tukang urut beritahu tulang kaki Amir pecah sikit saja. Adalah disapunya minya dan dibandage. Yang bestnya sorang lagi perawat dok asyik tanya adik aku tu accident di kawasan mana. Rupanya ada yang menurut pulang.

Perawat yang satu lagi tu dah tolong buangkan si penurut tanpa disuruh tu. Rasanya? Tanyalah Amir, dia saja yang tahu hehe.

Mak mula bebel. Mak kata dah banyak kali mak pesan supaya adik jangan suka balik lewat malam. Malam kejadian, Amir tunggang motor dengan kawan untuk balik ke rumah nak ambil road tax. Dah dekat pukul 11 pm lebih.

Amir ni jenis tak tahu takut sikit. Tapi aku rasa lepas ni mesti dia akan lebih berhati-hati. Malang tu tak berbau. Nasib baik adik aku bawa motor 40-50km/jam. Kereta langgar pun, dia terpelanting tak teruk sangat. Kalau dia bawa motor laju, impaknya tentu lebih teruk.

Aku terkenang kisah lama, zaman aku muda-muda. Aku suka bawa motor melilau sorang-sorang di KL waktu malam. Pernah jugak aku melilau jam 12 tengah malam. Aku isi minyak penuh-penuh, kemudian aku akan ronda sampai aku penat. Mak dan ayah tak pernah tahu peel aku ni. Bila aku bosan, sedih, tension, lagi panjanglah langkah kaki aku.

Betullah, zaman muda jarang aku berfikir panjang. Kalau sekarang, suruh buat macam tu, eee tak nak la..Macam-macam bahaya menanti. Dahla aku perempuan. Tak pernah terlintas di fikiran aku perkara-perkara buruk yang boleh berlaku terhadap diri sendiri. Sepanjang highway sudahlah gelap. Tapi alhamdulillah, tak pernah berlaku apa-apa. Mungkin berkat doa mak dan ayah. Aku juga sebelum keluar meronda akan baca doa dan macam-macam lagi hehe. Risau sangat kalau Iman akan ikut peel aku ni.

Ok, harap adik aku cepat sembuh. Jangan ngada-ngada sangat. Banyakkan berjalan perlahan-lahan. Takut nanti bertukar jadi batu lak hehe. Dah asyik semua mak, mak, mak, MAK.

3 comments:

bantalbucuk said...

semoga amir cepat sembuh..
teruk juga ya.
bagi dya minum 1 botol minyak urut pon xpa...hehehe.

Ariff Budiman said...

La..sapa pun tak bagitau dekat pkjang. Semoga amir cepat sembuh. Jaga-jaga sepanjang jalan sebelah jirat cina nak kerumah mak memang banyak yang melintas. Silap haribulan melekat la sekor dekat kita. Bertuah amir dapat bawa balik sekor

Izat Tarmizi said...

rasanya sama lar kita,haha..klu ada problem jer mesti kuar naik moto jalan2..bila jalan problem hilang,sebab sibuk nak kena tgk cermin moto,kena hati2 lagi..hahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...