Pages

Monday, December 14, 2009

Kepala Angin

Kesian sapa yang bersuami/isterikan si kepala angin.
Masa bercinta memanglah gelak kukakiki.
Lepas kawin aku rasa hari-harilah ko makan selipar.

Sebelum berkahwin tu siasatlah betul-betul latar belakang pasangan korang.
Jangan lepas ni baru nak menyesal.

Ingat lagi masa aku di U, si kepala angin ni silap sikit naik tangan ke muka aweknya.
Yang peliknya aweknya terus setia walaupun hari-hari nangis.
Lepas dah kawin tak tahulah macam mana.
Aku rasa tayar motor lak wheelie naik atas muka pompuan ni.

Ngeri kalau bayangkan.
Tapi entahlah...cinta itu buta.
Lepas kawin baru nak nangis.

Takut-takut si kepala angin macam ni, akhir-akhir kena santet jer.
Tak pun dijamu nasi ka******
Eee...nasibla.
Baru hilang kepala angin, tinggal kepala paip.

2 comments:

ARIFF BUDIMAN said...

Pakjang dulu kepala angin juga tapi alhamdulillah makjang dapat juga membuat tabiat tu hilang sehingga menjadi terlalu cool pula. Airmata makjang yang membuat pakjang terus berubah. Doa dari seorang isteri juga amat berkesan. Semoga makjang ditempatkan bersama para solihin. Nak cukup setahun dah pemergiannya. Hu Hu..rindunya tetap membara

bearcat said...

Paknjang kepala angin??? Macam tak percaya saja...sebab tak pernah nampak pun Paknjang macam tu dari kami kecik sampai besaq.

Ya, itulah pentingnya penglibatan pasangan dalam mengubah sikap buruk pasangannya. Kalau pasangan tak sabar, boleh cerai-berai. Maknjang memang seorang yang penyabar dan berhemah tinggi.

Nasib baiklah orang kat rumah G ni cool sokmo hehe, tak dak angin kus kus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...