Pages

Tuesday, December 8, 2009

Rock Lagik!

Ayah bagi duit belanja sebanyak RM1 setiap hari untuk aku ke sekolah. Jumlah tu nampak banyak untuk budak sekolah rendah di zaman 80an. Tapi hakikatnya tolak duit bas pergi balik, aku cuma tinggal tiga puluh sen untuk makan. Sepuluh sen untuk sirap, sepuluh sen untuk mee goreng atau nasi lemak. Sepuluh sen lagi untuk berfoya-foya (rasa dah habis hebat time tu).

Tapi aku simpan duit sepuluh sen tu untuk lengkapkan misi aku. Misi nak beli kaset rock. Kadang-kadang aku cuma minum sirap, bawa bekal nasi lemak sardin yang Wa buat. Jadi jimat dua puluh sen.

Sebelum naik bas untuk balik, aku jalan lajak sikit dari stesen bas ke kedai jual kaset. Aku ingat lagi Cina yang jual kaset ni selalu tersenyum manis dengan dua lesung pipit di pipi..eeeuuii.

Aku akan belek-belek kaset rock kat situ. Sambil chup kaset mana yang aku nak beli. Nak beli, bukan boleh beli lagi. Kemudian aku akan bagitahu cina lesung pipit tu..."Simpan kaset ni untuk saya na...nanti saya mai beli."

Cina kalau menjual memang bagus. Dia angguk-angguk dan senyum sambil beri keyakinan kepada aku yang dia akan simpankan kaset itu untuk aku. Kalau orang Melayulah yang si penjualnya, mesti aku dah kena gelak. Dahla pakai uniform sekolah rendah.

Berpeluh aku simpan duit. Lebih dari sebulan jugalah baru aku mampu beli kaset yang berharga rm10 masa tu (murahkan!). Cina lesung pipit tu gelak saja pada aku time aku beli kaset yang aku suruh dia simpan. Kemudian pada masa yang sama aku suruh dia simpan kaset yang lain pulak. Itu untuk stok 2-3 bulan lagi. Sebelum bawa balik kaset, Cina tu akan testing dulu kaset yang aku beli. Bestnya dengar lagu berdentam-dentum. Kaset pertama aku beli, Search dan kompilasi lagu-lagu hitnya.

Balik rumah aku termenung. Nampaknya aku kena simpan lagi kaset yang aku beli. Di rumah aku tak ada radio kaset. Macam mana aku nak dengar lagu-lagu dari kaset tu. Ciss! (Masa aku tingkatan 2 barulah ayah belikan aku radio kaset...dapatlah aku dengar semua kaset yang aku beli).

Cerita aku sebijik macam cerita Kami lakonan allahyarham Sudirman. Hehe.

Dan jangan terkejut kalau time tu aku dah kenal Akil Hayy yang menganggotai kumpulan D'Riyadh....dengan alunan suara nak terkucilnya "Di Alam maya ini.....harta dan harga diri.....bukanlah mainan....tapi kenyataan...bla bla bla...." Blah ler lu Akil Hayy.

(Sepupu aku sarankan aku pada masa tu beli kaset di pasar malam...cetak rompak...rm5. Eee tak rockla main cetak-cetak rompak nih).

4 comments:

ARIFF BUDIMAN said...

Waa..betul-betul marah dengan Akil Hayy. Setengah cakap dia ust yang cakap tak serupa bikin. Betoi ka G

bearcat said...

No komen (jawapan standard artis Malaysia). hehehe.

Insan Marhaen said...

BearCat nyanyi lagu rock, Pak Anjang dok kerja hambat tenggelong.

Dunia..dunia..

bearcat said...

IM buat apa pulak masa tu? donia, donia hehe.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...